Sabtu, 31 Desember 2011

Sandy, Pyramid yang Belum Jadi

10 komentar
Follow Sadah Twitter@IamSadah

Liburan akhir tahun ini kami memilih Sandy sebagai tujuan rihlah. Jarak dari Khartoum ke Sandy lumayan juga, tiga jam perjalanan darat. Dan perlu merogoh kocek sebesar 40 Pond, yaitu berkisar 100 ribu rupiah. 
Pohon Jigsaw
Perjalanan ke Sandy betul-betul petualangan liar. Sepanjang jalan yang terlihat hanya padang pasir, gunung-gunung batu dan pohon jigsaw (pohon gurun) yang tumbuh jarang. Sesekali muncul kawanan unta, sapi maupun domba, dan tidak sedikit bangkai-bangkai binatang itu berserak di pinggir jalan. “Kebanyakan korban tabrak lari” Jelas supir sebelum aku sempat bertanya.

Di sini banyak camp-camp militer dan pos-pos penjagaan, bis kami sempat kena sweeping sampai lima kali. Maklum, keamanan di Sudan belum pulih total. Dan celakanya, kalau mau ngambil foto harus diam-diam, kalau ketahuan bisa disita. Tapi, buat aku.. inilah adventure! Afrika kalau tidak begini bukanlah Afrika namanya! 


Sandy, sandy, sandy.. Akhirnya kami sampai di tempat tujuan. Yang paling aku suka dari sandy adalah pasir emasnya yang terhampar sejauh mata memandang, sangat lembut dan berombak. Kalau pyramidnya tidak seperti di Mesir, pyramid di sini banyak yang belum selesai, bopeng sana-sini bahkan ada yang cuma setengah tiang, hehe. 

Pasir Emas
Pasir Emas Lagi

Alkisah, zaman dahulu Firaun sempat menggelar kerja paksa untuk membangun Pyramid di sini, dan waktu itu Sudan sedang musim dingin. Di tengah proses pembangunan pyramid, musimpun berganti menjadi musim panas hingga mencapai 53 derajat. Banyak para pekerja yang mati kelelahan. Karena tidak tahan panas, Firaun memindahkan proyek pembangunan pyramid ke daerah Giza-Mesir. Karena itulah pyramid terbesar sekarang ini ada di Mesir. 
Pyramid Belum Jadi
Puas mandi-mandi pasir, makan-makan, berburu aksesoris di pasar kaget dan kencan dengan ratu padang pasir yang melenggak-lenggok lucu, kami-pun kembali ke habitat semula di Khartoum. 

Unta; Ratu padang pasir
Oh ya, di Sandy kami bertemu dengan James, backpacker asal Austria. James telah mengelilingi Benua Afrika selama berbulan-bulan, hanya dengan mengendarai sepeda! Kereeeeeen eeyyy!

With James

Subhanallah, Mahabesar Allah atas ciptaannya di muka bumi.. 


Salam,-

10 Responses so far

  1. asikkkkkkk..padahal pngn bnget kesana tapi ngak kesampaian malah kalian yg pergi,,, siapa aja yg ikut kesana??

  2. Semua warga indonesia, malaysia dan thailand yang ada di mahad ^^

  3. Wah sekarang di Sudan pernah sampai 53 derajat juga? Gimana tuh mas? Gak kepanasan @_@

  4. Kepanasan gak, Un.. Gosong iya! hehe ^^

  5. wew... bisa mateng tuh d sana... hehe

  6. Sekarang masih penghujung musim dingin, kalo musim panas mah, bukannya mateng..Angus iya! hehe

  7. Nufus says:

    Penghujung musim dingin? di foto2 itu kesannya kok panas juga ya....

    Ayo kerja bakti selesaikan piramid2 itu fahri!

  8. Mataharinya tetap panas, tapi udaranya sejuk Ton ^^

    Waduh, bersihin kamar aja malas, kok disuruh bangun pyramid, wkwkwk..

  9. fahrie, kalau ke sana lagi~ ambilin dong pasir emasnya =D taruh di botol ya ^^
    fufufufufu

  10. Katanya pasirnya gak boleh dibawa pulang, penghuninya bisa marah..gimana donk, May? *canggung

Leave a Reply

Komentarin SADAH Dunk !!

Pasang Banner Sadah.. ^^

create your own banner at mybannermaker.com!

SAdah-Sadah Sekalian