Kamis, 26 Januari 2012

SAH ?!

20 komentar


 FollowTwitSadah@FahrieSadah








Sah?” Seru Pak Penghulu.

Saaaah..!!” Jawab para saksi dan semua hadirin.

Sambil mengusap wajah masing-masing, kami mengucap, “Alhamdulillah..!”  

Rasanya begitu nyata, detik ini statusku berubah. Aku bukan lagi Dodi si bujang lapuk! Tidak ada lagi yang akan menghinaku, mengataiku tak laku-laku. Dan siapa sangka? Dina, gadis idaman pemuda se-Jagarosa. Mulai dari mahasiswa hingga eksekutif muda menggilainya, toh akhirnya jatuh ke pelukan-ku, si pengembala kerbau dari kubangan Jagarosa!

Mana mungkin Dina menolak arjuna yang datang menunggang kerbau!” Kataku sambil menepuk dada. 

Dina tersenyum menyeringai medengar ocehan orang-orang. Sambil menggandeng lengan legamku, ia mengedipkan mata, siapapun pasti mengerti akan isyarat itu.

Selamat ya.. semoga lenggeng
Wah, beruntung banget si Dodi!
Iya, tapi musibah buat Dina..

Para jejaka melirik sinis lewat ujung mata, mata-mata itu gengsi takut ketahuan sedang sirik, namun kepalan tangan mereka tidak bisa bohong. Aku serasa seperti pahlawan, senyumku menyaingi matahari, pikatku mengalahkan Messi, langkahku elegan seperti mersi. 

Dan yang paling bahagia adalah Ibu. Hari ini ibu kelihatan sangat..klasik, mungkin lebih tepatnya lagi kuno. Tapi ibu punya alibi, kebaya 30 tahun lalu itu tidak pernah ibu pakai lagi semenjak bapak meninggal. Dan hari ini, ibu merasa lebih hidup dengan kebaya itu! Seperti ter-rewind ke masa silam, saat ijab Kabul dengan almarhum bapak. Ibu berlari kecil kesana kemari sambil terus membagikan kueh ‘rom-rom’ buatannya ke semua orang. Persis seperti seorang gadis yang sedang merayakan hari ulang tahunnya. Ibu ingin berbagi bahagia, satu bebannya telah hilang.

Tapi rupanya alam tidak merestui, tiba-tiba angin bertiup kencang. Tenda-tenda pesta rubuh seketika. Orang-orang-pun panik, berlari tak tentu arah. Kueh ‘rom-rom’ ibu beterbangan ke angkasa, dan yang paling parah..Dina lepas dari genggamanku! “Dina.. Dina! Dimana kamu??” Teriakku sambil celingukan kiri kanan.

Aku sangat kebingungan, berputar-putar seperti gasing, dan Dina tidak kunjung ketemu. Akhirnya hujan turun, semakin deras, dan sepertinya akan banjir. Air sangat cepat meninggi, aku kelelep sambil terus menyebut nama Dina.
Dina, kita sudah sah! Sah, sah, sah, sah! Saaaaaah! Saaaaabblebblebblebbleb…” 

Aku tenggelam, dan sebuah kapal menabrakku hingga aku tersentak dan terlempar ke sebuah jurang.

Buuuk!

Hah..hah.., kok aku belum mati? Dina..Dina mana?! Oh, pinggangku..” 

Aku ngos-ngos-an. Butuh sekian detik untuk sadar, bahwa aku sedang tergeletak di lantai, bahwa aku baru saja jatuh dari ranjang, bahwa kasurku basah semua, bahwa Ibu sedang melotot ke arahku sambil memegang bantal guling dan bersiap-siap memukulku dengan bantal itu.

Sah..sah..sah! Apanya yang sah? Dari tadi ibu siram pake air ngak bangun-bangun! Ditimpuk pakai bantal guling sampai jatuh baru bangun! Noh, si kebo dah kelaparan, kasih makan sana! Jangan tidur mulu! Dasar pemalas! Gimana mau dapat jodoh!” Rentet ibu panjang kaya pengunguman diskon pasar kaget.

Rupanya hanya mimpi..” Gumanku pelan.

Itu  di atas meja ada kueh ‘rom-rom’ untuk sarapan, ibu mau ke pasar” Teriak ibu sebelum menutup pintu depan. 

Aku bangkit dari kasur dengan memikul berton-ton rasa malas, “Minimal kue ‘rom-rom’ buatan ibu sudah jadi kenyataan!!” Sahutku dan langsung dibalas oleh dentuman pintu, ‘Buummm!”.

Note: 476 kata (Nyumbang FF di hari terakhir Kontes FF Mbak Wangi, hehe..)


20 Responses so far

  1. wkwkkwkwk..lucu banget, wew ternyata hanya mimpi :)

  2. Ya, sesekali mimpi indah, hehe^^

  3. Nufus says:

    Kesiannnnnn!!!!!!! ;p ;p

  4. Accilong says:

    wih, mantap juga kontes2 kek gini yah. blogger jdi benar2 produktif.

    so, yg empunya blog dah nyicil berapa nih buat (another) dina? :)

  5. Nufus :: Cuma kasian aja gitu?? ^^

    Achi :: Udah siap Non! Hehe.. cuma, another Dina-nya yang belum ada..^^

  6. zuri says:

    Ha ha ha ngakak lahir batin .....kasian amat si dodi cuma mimpi !

  7. Doain lah Zuri, Dodi mau berusaha tuh ..^^

  8. heheheheheh... meulumpoe rupa jih.... tapi boh rom-rom jih nyata ya?

  9. Haha.. kiban kajeut peuget boh rom-rom Alaika? ^^

  10. jadi..jadi..kapan sah nya dong? :D

  11. Awal-awal mbacanya...sdh terlintas turut berbahagia sdh ganti status...eh..lha..endingnya mimpi...ya udah tetap berdoa semoga mimpinya segera jd kenyataan tp tanpa scene musibah tsb tentu saja..

  12. Samaranji says:

    Haha :D
    Kirain beneran loh, Mas...
    Kirain Dina tuh gadis yang di "Inilah Aku, Tanpamu" ***tsaaaahhh ;)

  13. Una says:

    Kirain kamu nikah mas... wkwkwk. :D

  14. HEЯRY says:

    ayo donk di sah-in beneran :D

  15. Maya :: Cuma bunga tidur, hehe

    Khairi, Herry :: Tunggu aja undangannya ^^

    Ririe :: "Makasi do'anya.," Kata Dodi

    Samaranji :: Ngak, ceritanya keduanya gak ada hubungannya kok, insyaaalah nanti kalo novelnya terbit baru lengkap ceritanya, hehe

    Una :: Tenang Un, kalo nikah kamu pasti aku kabarin ^^

  16. wah keren tuh... tak kirain habis nikah ada badai terus banjir, ternyata ooh ternyata hanya mimpi belaka...wakakaak..... keren.. :D

  17. Niar :: Kecilek ya..? hehe^^

  18. huahaha gokil kau ah boy

Leave a Reply

Komentarin SADAH Dunk !!

Pasang Banner Sadah.. ^^

create your own banner at mybannermaker.com!

SAdah-Sadah Sekalian