Jumat, 13 Januari 2012

Mis Meaning

25 komentar

FollowSadahTwit@FahrieSadah

 Setelah posting cerita ‘mis listening’ beberapa hari yang lalu, hari ini saya mau cerita tentang adiknya ‘mis listening’ yaitu ‘mis meaning’. Keduanya nyaris kembar tapi tak sama. Mis meaning tidak ada hubungan dengan alat pendengaran harus divacum karena banyak debu! Namun, ia lebih menjurus ke kajian ilmu makna atau dikenal dengan Ilmu Dilalah (Semantik). Jadi, mis meaning itu, salah paham dalam mengartikan satu kata dalam bahasa yang sama..^^


Banyak faktor penyebab mis meaning, Sob. salah satunya karena beda territorial. Kita ambil kata ‘motor’ sebagai contoh. Di Aceh, karena lebih kental budaya melayunya dan sering bersinggungan dengan Malaysia, ‘motor’ diartikan sebagai ‘mobil’ bukan 'sepeda motor'!. Sedangkan masyarakat Aceh sendiri menggunakan kata ‘kereta’ untuk menyebut ‘sepeda motor’, padahal di luar Aceh ‘kereta’ sebutan untuk ‘kereta api’. Bagaimana dengan di Jakarta dan daerah lain? Berbeda makna bukan? Berikut studi kasus mis meaning pada kata ‘motor’;
MOTOR
Prolog:
Terjadi percakapan antara Sadah, mahasiswa baru asal Aceh, baru pertama kali ke Jakarta (itu aku..hehe) dan Ical, anak betawi asli, ngakunya Betawi Arab keturunan habib. Setting ceritanya di parkiran salah satu kampus negeri di Jakarta. Sadah sedang melihat-lihat sepeda motor di parkiran, waktu Ical baru saja memarkirkan sepeda motornya. Sadah memang berencana mau beli sepeda motor untuk keperluan transportasinya selama di Jakarta. Lalu Ical menghampiri Sadah dan terjadilah percakapan berikut ;

Ical :: Hi, ente mahasiswa baru ya? Kenalin, Ane Ical!

Sadah :: Aku Sadah, aku memang masih baru di Jakarta. Wah, kereta kamu bagus kali, Cal!

Ical :: Bujug! Kereta yang mane? Bisa tekor ni kampus kalo kudu nyediain parkiran kereta! Hehe..

Sadah :: … … (Bengong, mis meaning)

Ical :: Udah, lupain! Di Jakarta jangan keseringan mangap begitu, emangnye ane alien ape? Eh, ente asalnya dari mane mang?

Sadah :: Aku dari Aceh, Cal.

Ical :: Oh.. wah.. Kapan nyampe ente, dari Aceh kesini naik pesawat ya?

Sadah :: Aku sampai dua hari yang lalu, pesawat mahal Cal, aku naik motor ke Jakarta.

Ical :: Buset! Berapa hari pejalanan ente naik motor?

Sadah :: Jangan mangap begitu, aku sudah sering naik motor berhari-hari untuk perjalanan jauh. Dari Aceh ke Jakarta cuma tiga hari tiga malam kok.

Ical :: Waduh, tepos tuh pan***! Kok sanggup ente?

Sadah :: Naik motor itu enak, Cal! Kita bisa santai sambil lihat-lihat pemandangan. Lagian, motornya bagus kok bisa selonjoran kaki gitu, tiduran juga bisa. Apalagi motornya ada AC dan selimut..
Ical :: ... ... (Makin mangap.. Mis meaning)
 
Apakah sobat sadah sekalian ikutan mis meaning juga membaca cerita ini?



Fahrie Sadah berpartisipasi dalam ‘Saweran Kecebong 3 Warna’ yang didalangi oleh Jeng Soes-Jeng Dewi-Jeng Nia”. Disponsori oleh : “Jeng Anggie, Desa Boneka, Kios108

25 Responses so far

  1. aih aih ikutan saweran mak cebong juga nih...semangat...salah arti :)

  2. ibnu says:

    haha kadang kita perlu belajar semantik wilayah lain,kalo agan berkenan ada PR nih, silakan cek blog saya

  3. Tiya :: Iya ikut ngeramein aja .. ^^

    Ibnu :: PR ya.. dicek langsung Sob, hehe

  4. hahahahaha...seriuuss..aku ngakak ga ketulungan...wkwkwk
    bahasa aceh emang bnyak ga samanya dalam pnyebutan kndaraan yah mas..
    aku pnya tuh teman aceh, kita sering salah kaprah juga dlm mmbahasakan ssuatu..wkwkwk

  5. Iya D'bella.. jadi gimana? mau jd orang aceh? #ups..

  6. -ka says:

    hahaa
    sama2 mis meaning, sama2 mangap
    =P

  7. Sam says:

    hahahahah....... ngakak nge-bayangin ekspresi Ical yang menyalahartikan motor di atas.. wkwkwkwk.... wkwkwkwk Naik motor dari Aceh ke Jakarta gimana rasanya yaaa di perjalanan sejauh itu??? wkwkwkkwkw

  8. Ka :: Ya gitu kalo gak ada penengah orang ketiga, makin kacau percakapannya, hehe

    Sam :: Iya, kebayang gak motor ada AC nya? hehehe

  9. hahahaha.. kalo di Palembang nggak ada yang bilang "kereta" mbak untuk istilah kereta api, tapi "sepur".. bahasa kita terlalu berwarna, dan mirip tapi beda arti.. :D

  10. rizarahmi says:

    Karena sama-sama orang Aceh, Alhamdulillah saya tidak mengalami syndrome mis meaning. Hihi..

  11. Dhenok :: Betul Mbak, wah.. dah dua kali aku dipanggil Mbak ^^

    Riza :: Hihi, selamat datang di sini, piyoh, piyoh.. :-)

  12. DewiFatma says:

    Aku mau beli motor yang bisa selonjoran dan ada AC-nya..hahahaha....... Btw, bukannya Malaysia bilang 'kereta' itu untuk mobil?

    Terima kasih atas partisipasinya, maaf kalau menyusahkan saat pendaftaran ya... Sudah dicatat di Buku Besar Keluarga Cebong :)

  13. Iya Mbak Dewi, Malaysia malah bilang kereta untuk mobil! Aku juga ikut mis meaning, haha

  14. wkwkwkwkwkwk... ada satu lagi yang akan bikin mangap si Ical dan bikin dia ga habis pikir mba.... kalo diriku bilang gini:

    gila tuh maling, hobbynya nyuri kereta! (Pasti Ical akan heran, kok sanggup ya malling nyuri kereta api, kan berat dan gmn nyembunyikannya yaaaK? hehe...

    salam kenal ya mba, semoga menang! :-)

  15. walah... saya salah sebut tuh, harusnya abang ya? bukan mba... hehe, sorry...

  16. hahahhaha...betul betul... dulu waktu pertama2 bisa bahasa Indonesia saya juga bingung kenapa orang aceh menyebut motor dengan kereta padahal bahasa indonesia yang benar itu ya motor.

  17. Alaika :: Haha.. kok saya dipanggil mbak terus ya? #tuing tuing..

    Liza :: Malah baru tau kalo yang bener itu motor! hihi

  18. Maapkeun Mak Cebong 3 yang baru bertandang yah Om Sadah :-)

    Huahahaa, lucuuuuu!! Kebayang tuh ilernya si Ical pasti 3 ember ngebayangin kalo kampus kudu nyiapin parkiran buat kereta. Di M'sia gw juga sering banget ngalamin yang kaya begini. Oya, kereta tuh buat nyebut mobil kalo disini

    Thanks yah say udah berpartisisapi. Masih ada 2 kategori kalo mo dibungkus semuanya :-)

  19. Bang, gw baru baca komen dikau yang udah daftar 2x tapi ga muncul. Ternyata ada ko Bang di atas. Maap yah atas ketidaknyamanannya. Tapi gw cek lagi di atas udah ada semuanya :-)

    Maap yaaaaaa :-)

  20. aku uda kerjain yaa http://puteriamirillis.blogspot.com/2012/01/resolusi-12.html

  21. terimakasih atas partisipasinya...sdh tercatat sbg peserta.....

    seandainya aku ada disitu mgkin aku juga terbengong2 krna miss meaning hahahah.....

  22. hahaha, sama sob, aku jg kyknya ikutan mis meaning deh..
    tp dari percakapan itu bingung jg aku mengartikannya.. mana yg motor mana yg kreta, atw tertukar ya?

  23. di kalsel juga begitu....motor tu untuk penyebutan mobil....sedang sepeda motor disebutnya kendaraan...

  24. Una says:

    Hahaha, yang dipanggil mbak terus :p
    Walah, kayak kemarin aku lihat di papan di airport singapore shuttle bus diterjemahin jadi teksi. -_-"

  25. Mak Cebong 3 :: Selamat datang Mak! hehe.. Ditunggu aja, kalau ada ide pasti langsung ikutan ^^

    Mak Cebong 2 :: Makasih udah dicacat sebagai peserta..^^

    Puteri :: Siip, segera di cek te ka pe :-)

    Penghuni 60 :: Wah, berarti berhasil nih. Tulisan ini bisa buat orang bingung, hehe

    Aryadevi :: Beda wilayah bisa beda arti, itulah pentingnya belajar semantik ^^

    Una :: Emang shuttle bus artinya apa..??

Leave a Reply

Komentarin SADAH Dunk !!

Pasang Banner Sadah.. ^^

create your own banner at mybannermaker.com!

SAdah-Sadah Sekalian