Sabtu, 16 Juni 2012

Lesehan Arab

25 komentar

Setelah nyari-nyari tempat makan lesehan, akhirnya nemu juga di kawasan Jabra-Sudan. Eeiiiiit! Jangan dibayangkan seperti lesehan di daerah kita? Bedanya ape? Okeh, aku paparin dikit ya..


Lesehan Arab, hanya ada di kawasan elite dan biasanya di gedung mewah seperti hotel, restoran atau kafe berkelas. Tidak akan kita temui, tempat makan lesehan di pinggir jalan atau di ruang terbuka! Lesehanarab semuanya berupa in door. Menurut asumsi aku sih, ini ada kaitannya dengan sandstorm yang kita bicarakan pada postingan sebelum ini. Sandstorm bisa datang kapan saja tanpa mengenal waktu. Kan gak lucu kalau lagi enak-enaknya makan tiba-tiba datang sandstorm, hehe..

Malam tadi kami singgah di restoran 'Yahya', salah satu restoran besar di daerah Jabra, Sudan. Ternyata di sini ada lesehan! Dan kami dibawa ke sebuah kamar yang di desain khusus sebagai lesehan, ada sofa dinding khas arab yang mengitari seluruh ruangan, dan hehe.. ada kamar mandinya juga! 


Karena menunya mahal-mahal, akhirnya kami cuma pesan satu porsi Mendy (Ayam guling nasi kuning), maksyuuuuuuuuuuuus! Selesai menyantap Mendy, kami disuguhi syai akhdhar (teh hijau) dalam teko antik, sangat klop dengan suasana santai dan kekeluargaan. 



Alhamdulillah, kami tidak salah tempat, 'Yahya' termasuk restoran lesehan yang masih menjaga nilai-nilai Islam. Karena ada juga lho! restoran lesehan di tempat lain yang lebih permisif, mereka menyediakan Syisya (bong rokok khas arab) dan layanan belle dance (tari perut) bagi pelanggannya.. hmmm ... (^_^)



Bye..

25 Responses so far

  1. HP Yitno says:

    Lesehan arab di desain untuk keluarga aja ya kak. Wah menunya enak banget tuh. 1 ayam utuh dan nasi kuning di makan sama-sama. Itu baru yang paling murah, yang paling mahal kayak apa??

  2. Fitrianto says:

    hmmm....jdi kepingin nih... menu arab selalu berbebau khas "kambing"... :)

  3. Lesehan di Arab? dan ada nasi kuning di sana? Rasanya sama gak dengan nasi kuning di Indo?

  4. nasi kuningnya menggoda...

  5. Bisa keluarga, bisa juga teman-teman. Banyak ragamnya, ada kalkun, daging rusa, unta.. hehe pokoknya serba daging :D

    Fitrianto :: Iya, selalu berbau daging :P

    Ririe :: Di sini berasnya besar-besar, Lebih enak nasi kuning di tempat kita! ^^

    Gopar :: Thanks

    Mbak Fan :: Hehe.. cobain Mbak ^^

  6. Pengen kesono... kapan yaah.. he he :D

  7. SUKMA says:

    hmmmm..... Mendy menggoda sekali, itu juga jadi makanan favorit saya selama di tanah arab waktu menunaikan ibada haji, kangen juga tuh dengan makanan itu, sprt nya lesehan itu juga budaya arab juga khan ..??!!

  8. waktu saya menikmati Mendy di Madinah, nasi nya kok gak kuning ya ??
    tapi enak juga kok, nasinya gurih sekali dan ayamnya yg empuk, jadi kangeennnnnn

  9. cara makan lesehan dengan piring besar, makan bersama itu budaya arab yang masih di jaga ya, seperti budaya makan basamo di ranah minang, tapi buadaya itu di negara kita sdh punah, padahal rasullah selalu mengajurkan kita utk makan bersama, menjalin silaturrahim,...

  10. thx infox ya.., salam ukhuwah..

    tari perut dianggap sebagai menjaga nilai2 islam ya...?! Aneh..! :)

  11. Ratih :: Insyaallah.. ^^

    Bu Sukma :: Iya Bu.. Kalau di sini nasinya kuning :D

    Sahabat :: Benar sekali, di sini budaya makan satu talam masih sangat terjaga, bahkan dalam keluargapun mereka (suami, isteri dan anak2) makan dalam satu talam ^^

    Lentera :: Restoran yang km kunjungi tidak ada layanan tari perutnya..

  12. Samaranji says:

    Hmmmm... yummy.
    Begitu ya suasananyah... :D

  13. jadi inget waktu makan lesehan bareng teman2 di Langsa dulu med, dekat2 perpisahan sekolah he..he..ingat nggak?

  14. di makassar gk ada tempat gituan..., jd pengen.... *smile

  15. wew, kebalikan 360 derajat dari negri kita ya lesehannya, terutama tempatnya :D
    wew, banyak yg dance gitu juga ?? hmmm ....

  16. heheh... kk aku pengan muntah yah liat nasi sebanyak itu ... hehe..
    nasi kuning biasanya aku srng dirumahku orang jual srapan mesti nasi kuning. hehehe
    tapi gak mesti cuma byak yg jualan nasi kuning. heehe

    tempatnya syik tuh boleh juga.
    itu yg diatas gamabrnya air mancur ya?? mataku ga salah kan?

  17. jabra daerah mana tu?nikmati saat2 trkhr di sudan kalau bs hbskan visa br plg..kalau udah di aceh ntar kangen sudan seperti saia ckck.

  18. Samaranji :: iya, kurang lebih .. :D

    Atun :: Yang dimana tun? hehe.. maklum dah 10 tahun kan? Yang ingat waktu di bakso surabaya :P

    Rohis :: ^_^

    Stumon :: Ada di tempat2 tertentu ..

    Annur :: Kan kita makannya berempat .. hehe, emang enak kan nasi kuning? Iya itu gambar air mancur, cuma dipasang lampu kuning dibawahnya :D

    Tiya :: Jabra yang lewat jalan shahafa, agak jauh emang.. Insyaallah tgl 4 balik deh, ini pun dah diusir2 sama nikmah dari asrama.. haha

  19. hehe udah bosan nikmah liat wjah kalian,siapa aja yg plg tgl 4?g ada yg daftar duktur?,eh bw plg syai celup ghazalatain yah 2 kotak.

  20. wuish mantabh...
    mungkin lesehan arabnya bisa diadaptasi di indonesia....
    :)

  21. Tiya :: Insyaallah kami ber 4 pulang tgl 4, yang cewek belum tahu kapn pulang, belum ada tiket. Oke, ntar dibawain (#kalogaklupa..hehe)

    Dihas :: Ide bagus tuh .. ^^

  22. Lucu juga ya bang.

    kalau di indonesia lesehan itu biasanya yang murah-murahnya.
    di arab lesehan itu bagian elitnya..
    ^^

  23. Aul :: Kebalikannya kan? hehe.. Gimana ada niat buka usaha lesehan, Ul? ^^

  24. tempatnya kayaknya nyaman....

Leave a Reply

Komentarin SADAH Dunk !!

Pasang Banner Sadah.. ^^

create your own banner at mybannermaker.com!

SAdah-Sadah Sekalian